BOLEH PESAN BEDAK2 SEJUK BERAS TITIK , BEDAK2 SEJUK MUNTAH BELUT , BEDAK SEJUK BENANG SILA DISINI - CARA BORONG PUN BOLEH...BELI SIKIT2 PUN OK. BOLEH JUGA BUAT PESANAN AIR GAMAT, BEDAK PENAWAR, BAM ,MINYAK GAMAT, MINYAK URUT PANAS,...

ALYACRAFTS - TEMPAHAN KRAF BENANGKAIT

HADIAHKAN AL FATIHAH PADA IBUBAPAMU SETIAP PAGI DAN PETANG

HADIAHKAN AL FATIHAH PADA IBUBAPAMU SETIAP PAGI DAN PETANG

BANYAKKAN BERSELAWAT KEPADA NABI SAW PADA PAGI DAN PETANG

BANYAKKAN BERSELAWAT KEPADA NABI SAW PADA PAGI DAN PETANG

Tima kasih sudi jadi sahabat :D

Wednesday, August 13, 2008

Antara Boleh, Mampu dan Mahu

Dalam dunia penulisan, orang yang ada kepentingan dan perlu kita dengar kata-katanya dalam memastikan bahan kita diterbitkan adalah editor dan penerbit. Orang-orang lain selain dari kedua-dua ini tidak boleh menghalang kita dari menghasilkan bahan penulisan.

Faktor persekitaran juga mungkin boleh memberikan halangan dalam menyebabkan kita tidak dapat menulis. Faktor tempat kerja, faktor masa, faktor sibuk dan sebagainya. Ini berbalikAntara Boleh, Mampu dan Mahu kepada diri kita, bagaimana kita mendisiplinkan diri. Kata-kata yang perlu kita pegang adalah HANYA ORANG SIBUK SAHAJA YANG ADA MASA.

Faktor diri adalah faktor terbesar yang saya lihat menyebabkan kita tidak dapat menulis. Dalam hal ini perkataan yang lebih baik dari BOLEH adalah MAHU. Perkataan mampu mungkin juga sinonim tetapi tidak kena pada tempat apabila kita ini cukup pancaindera, ada tangan, ada kaki, ada otak, ada telinga, ada deria rasa. Semua pancaindera inilah yang memungkinkan kita boleh menulis ataupun tidak. Apabila kita hilang pancaindera ini, mungkinlah kita boleh sebut kita tidak mampu.

Ia berbalik kepada diri kita sama ada kita mahu ataupun tidak. Apabila kita ada kemahuan pasti ada jalannya. Apabila kita mahu, kita akan berusaha memastikan apa yang kita kehendaki itu dicapai. Apabila tidak tahu, kita bertanya kepada yang tidak. Apabila tidak tahu teknik, kita hadiri bengkelnya. Ia berbalik kepada diri. Faktor diri adalah faktor yang kita boleh kawal, bukannya faktor lain. Hendak seribu daya, tidak mahu seribu dalih.

Friday, August 1, 2008

Memberi Makna Kepada Penulisan

Dalam dunia penulisan seseorang penulis seharusnya boleh menjawab 3 soalan mengenai penulisannya iaitu :

1. Mengapakah dia ingin menulis
2. Apakah sebenarnya yang ditulis
3. Apakah impak yang ingin dia lihat apabila orang membaca karya dia tulis

Ketiga-tiga soalan ini nampak gaya seperti mudah, namun begitu bagi seorang penulis menjawabnya agak sukar. Ada sesetengah penulis dia menulis hanya untuk menulis. Mereka tidak melihat kepada bagaimana memberikan makna kepada penulisan. Dalam kata lain tiada apa-apa perjuangan daripada penulisannya itu.

Pada pandangan peribadi penulisan tanpa makna ataupun perjuangan adalah penulisan sia-sia. Ia tidak boleh digolongkan di dalam segmentasi buku ilmu membumi. Seorang penulis yang baik adalah penulis yang mempunyai visi dan misi dalam penulisannya.

Beliau mempunyai perjuangan tersendiri yang hanya dia rasa perlu lakukan. Apabila penulisan itu mempunyai perjuangan, ia menulis bukan dengan otak semata-mata tetapi dengan hati. Penulisan dengan hati lebih mudah meresap ke hati sanubari pembaca. Inilah jenis penulisan yang memberikan makna.

Saya ceduk dari blog mentor saya. harap maaflah sbb bukan idea saya ni. Saya pastekan kat sini agar saya senang nak ulang baca....